Friday, March 18, 2016

Once upon a time


Aku pernah berumur 7 tahun,
Mak aku pesan
Pergi sekolah belajar rajinrajin
Cari kawan yang baik
Kalau tak nanti kau keseorangan Waktu tu aku tujuh tahun Kita ingat kita dah besar,
Tapi dunia lagi besar
Lagi payah
Lagi leceh Menekan setiap denyutan jantung,
Tapi kita cepat tangkap
cepat belajar dari dunia
Umur sebelas aku cuba kenal lagi dunia
berkawan dengan semua orang
Tak kira baik atau jahat
Tapi manusia lebih cenderung pada keseronokan Waktu aku berumur 17 tahun,
Bapak aku pesan pada aku Nanti cari isteri yang baik
Kalau tak nanti kau akan keseorangan Itu waktu aku berumur tujuhbelas Aku bercitacita nak jadi seperti bapakku
dan sehingga sekarang aku masih cuba 
menjadi seperti dia
Tapi aku tak akan mampu jadi sehebat dia
Jadi aku mula berkecimpung dalam hal muzik,
aku mula menulis cerita
menulis lirik Sesuatu mengenai restu,
tapi ianya sentiasa mengganggu Kerana hanya mereka yang tahu aku tahu Waktu aku berumur 23 tahun,
Cerita aku hampir bermula Sebelum munculnya sinaran mentari pagi,
bila hidup mula jadi sunyi. Aku cuma nampak tujuan,
Aku cuba untuk tak gagal. Cause I know the smallest voices,
they can make it major. Aku rapat semula dengan rakan
ada yang sopan
ada yang belanja makan
ada juga yang dah tak mengaku kawan
And if we don't meet before I leave,
I hope I'll see you later. Satu hari nanti,
Umur aku akan cecah 30
mungkin masih utuh
atau sudah roboh
Sudah mengelilingi dunia
atau masih di Malaysia Satu hari nanti. Aku masih cuba kenal diri
Satu hari nanti aku ada anak
aku akan nyanyikan pada mereka lagu aku
dan ceritakan kisah hidup aku Ramai kawan masih bersama segelintir lagi masih mencari hala tuju dan ada segelintir yang terpaksa ditinggalkan
Satu hari nanti
Umur akan mencecah 60
Mungkin ada jodoh
atau sudah bodoh
Remember life and then your life becomes a better one

Once upon a time

Friday, March 11, 2016

Potong


Bila jenguk luar rumah,
dengan melihat matahari yang tersenyum lebar memancarkan cahayanya
sampaikan si botak berseluar merah pun memantulkan silau menusuk ke mata,
dan burung-burung biru yang tak dapat dikenali spesiesnya
riang gembira beterbangan di awan yang hanya ada dua ketul sahaja...

Maknanya,
ianya waktu yang sesuai untuk keluar beriadah.

Dan bila beberapa saat aku ke dalam rumah untuk salin pakaian
apa yang aku tak tahu adalah matahari mula dibayangi awan besar
dan awan berubah warna dari biru ke kelabu
dan burung-burung biru pelik pun terbang pulang ke sarang
dan si botak pun sudah tiada di tepi jalan..

Akhirnya,
setelah siap berkelengkapan riadah dengan kasut sokan hijau
dan saat ketika melangkah keluar dari pintu
air turun dari langit tanpa khabar berita
membasahi baju dan seluar yang berbau downy
dan di hadapan ternampak si botak dengan payung bermuka kucing
angkuh berjalan meredah titisan hujan...

Maka,
niat untuk keluar beriadah sudah terbantut.
Plan yang dirancang awal tidak menjadi.

Merancang memang bagus.
Tapi bila rancangan dilintang halangan diluar kawalan.
Maka, aku perlukan perancangan lain.

postquam-scriptum:
Sebab tu kadang-kadang aku lebih suka menjadi manusia seperti, "Eh? Futsal? JOM!" 


postquam-scriptum:
Si Botak ialah watak fiksyen
Burung Biru juga merupakan watak fiksyen



Friday, March 4, 2016

Tekanan

Tekanan
Apa yang menjadikan kita dalam situasi tertekan
tertekan dengan emosi?
tertekan dengan suasana?
tertekan dengan kerjaya?
macam macam tekanan yang berjaya menekan
manusia yang memang dicipta untuk menahan tekanan

aku minggu ni
banyak gila babai benda nak buat
aku kena siapkan design
aku kena siapkan tiga assignment sekaligus
aku kena siapkan slide presentation
aku kena kerah bebudak sekolah
menyanyi dalam irama

tekanan beb

tapi
aku dalam tekanan ni lah
buatkan aku banyak berfikir
macam mana
kita boleh tertekan
dengan benda yang kita sendiri
'tekan'?
get it?

kau makan apa yang kau nak makan
kau tumbuk orang yang kau nak tumbuk
tapi
kenapa masih macam rasa tekanan tu?
padahal diri sendiri yang setkan tekanan tersebut
aku pening beb
serius pening
dalam tekanan, ada tekanan lain
otak aku berpusing dengan ligat
akhirnya aku tewas
aku terpaksa pergi klinik
ambil panadol
ambil wudhu'
solat dua rakaat
tidur

bangun dari lena
kurang sikit tekanan
tapi
makin sedar
makin tambah tekanan
mungkin kerana
aku makin jauh dari Allah
mungkin aku terlampau sibuk mengejar dunia

mungkin
astaghfirullah