Monday, January 27, 2014

Si Muka Itik


"S-E-L-F-I-E" ni adalah satu perbuatan
suka tangkap gambar diri sendiri.
Tak kisahlah menggunakan smartphone,
kamera compact
tahap extreme guna DSLR atau GoPro,
asalkan perbuatan tersebut dilakukan dengan tangan sendiri
dan menangkap gambar sendiri
kadang-kala dengan kawan-kawan.
Dulu perbuatan ni pernah dipanggil sebagai camwhore
sebab mereka 'jual muka' untuk dapatkan something,
which is perhatian.
Anyway, itu perkara yang lepas.
Let bygone, be bygone.

Kalau kita perhatikan,
manusia sekarang dah kehilangan nilai senyum yang asli
mungkin sebab artis yang mereka sanjung
tak reti buat senyuman yang cantik.
Kalau kita tengok kat instagram dan Facebook ataupun Twitter,
spesies mereka ni adalah jenis yang suka buat muka pelik
seperti duckface (paling mainstream),
blowfishface,
pigface,
frogface,
dogface,
dan macam-macam muka lagilah
sehinggakan orang yang tengok kadang-kadang keliru
ini muka manusia ataupun itik jadian.
kalau korang tertanya-tanya kenapa mereka memilih untuk 'selfie',
psikologi mungkin ada penjelasannya...




Aktiviti harian kita sentiasa
melibatkan interaksi dengan manusia lain
apabila kita berinteraksi dengan orang,
memahami dan mengagak perasaan orang tu
dengan melihat gerak-geri dan emosi dia.
Walaupun kita menggunakan banyak masa kita
untuk melihat muka dan ekspresi orang lain,
kita luangkan masa yang sangat sedikit
melihat ekspresi muka sendiri.
Tapi ni sangat normal sebab bukannya kita tengok cermin 24 jam yedakk?

Persepsi kita terhadap muka sendiri ialah
apabila kita terasa otot-otot di bahagian muka bergerak
atau terasa sesuatu
dan bukannya melalui apa yang kita nampak.
Contohnya la kan,
kalau kita marah,
muka kita terasa tegang dan panas;
tanpa melihat sendiri bagaimana rupa kita ketika marah.
Maka dengan itu,
manusia sebenarnya ada maklumat yang tak cukup
dan kurang tepat tentang bagaimana muka kita pada satu-satu masa.

Disebabkan manusia ni ada pengetahuan yang limited
tentang rupa sebenar sendiri,
maka ia memberi kesan tentang apa yang kita fikir
tentang muka sendiri.
Satu kajian telah dijalankan
di mana ia melibatkan responden untuk memilih
gambar muka sendiri daripada 3 gambar
satu gambar original dan dua lagi gambar yang dah di-photoshopkan.
Hasil daripada kajian tu menunjukkan
yang manusia secara umumnya memang lemah
dalam mengenalpasti muka sendiri (Epley & Whitchurch, 2008)

Manusia juga ada kecenderungan
 pilih muka mereka yang telah di-edit
jadi lebih cantik berbanding gambar original.
Kejadian ni memang berlaku kan?
Sebab tu dekat Facebook ada option untuk "approve" gambar
supaya kita tak kena tag dengan gambar yang bodoh hodoh.
Dan juga gamabr sendiri yang kita post pula
kadang-kadang dah diedit
paling tidak,
guna filter instagram.
Dalam kata lain,
perangai ni menyebabkan kita sentiasa ingin kelihatan lebih muda
lebih menarik berbanding muka kita yang sebenarnya

Maka ini menjelaskan tentang kita sangat suka dengan selfie.
Apabila SELFIE,
kita kawal ekspresi muka untuk nampak lebih menarik
(sesetengah orang rasa duckace tu cantik)
kita suka dengan gambar tu maka kita share dengan orang lain
untuk mereka mengakui bahawa kita memang cantik macam tu.
Melalui SELFIE,
kita ada kuasa sendiri di tangan untuk nampak cantik
menarik mengikut persepsi diri sendiri!

postquam-scriptum:
Epley, N. , & Whitchruch, E. (2008). Mirror, Mirror on the Wall: Enhancement in Self-Recognition. Retrieved from http://faculty.chicagobooth.edu/nicholas.epley/EpleyWhitchurch.pdf

Thursday, January 9, 2014

Third Power

"Yang sebenarnya, Dragon Ball ada tujuh biji semuanya."
Kalau kalian peminat siri Dragon Ball, kalian akan tahu Dragon Ball bukan hanya tujuh biji, tapi 21.


Aku anggap zaman kanak-kanak aku amat seronok.
Bukan hanya sebab aku tiada masalah besar yang perlu difikirkan.
Juga bukan sebab aku tak perlu risau tentang harga barang naik.
Tapi antara sebab aku rasa zaman kanak-kanak aku seronok adalah kerana aku membesar bersama-sama dengan Dragon Ball.

Namun,
itu bukanlah sebab utama kenapa zaman kanak-kanak aku seronok.
Sebab utamanya ialah daya akal kreatif dan imaginatif semasa aku kanak-kanak (dan kanak-kanak lain) sangat tinggi.
SANGAT TINGGI sampai tahap kita mampu hidup dalam imaginasi sendiri.

Sebagai contoh terbaik ialah
daya imaginasi aku pada zaman kanak-kanak semasa aku pertama kali terdengar perkataan 'kuasa tiga'

Ini imaginasi aku tentang 'tiga kuasa tiga':

'TIGA KUASA KOSONG


'TIGA KUASA SATU'


'TIGA KUASA DUA'


'TIGA KUASA TIGA'


Tiap kali aku terdengar 'kuasa tiga', aku akan tergelak seorang.
Sampai sekarang.

Tapi,
semakin dewasa, kreatif dan imaginatif semakin hilang.
Kalian fikir kalian kreatif? Fikir semula...
Kalian tak sekreatif seperti sewaktu zaman kanak-kanak dulu, kan?

Kalau matang perlu dibayar dengan itu, aku rela jadi kanak-kanak seumur hidup.

Dan siapa tak layan Dragon Ball masa kecil dulu tak awesome.

Monday, January 6, 2014

Dua Kosong Satu Empat

Dua ribu empat belas.
Tahun dimana segalanya diatas. tiada yang turun.



Selamat tahun baru.

Kita lambai pergi 2013 dengan senyuman.
Pada aku, 2013 adalah tahun aku mencari tapak untuk berpijak.
Banyak perkara aku belajar tentang diri pada tahun 2013.
Banyak penambahbaikan aku lakukan untuk diri sendiri.
Antara yang paling signifikan adalah aku sudah belajar untuk menanam impian.
Satu impian yang tidak pernah aku ada sejak dari lahir lagi.
Impian untuk masa depan.

2013 juga merupakan tahun yang, pada aku, penuh dengan perasaan.
Rasa benci, suka, gembira, takut, sedih, marah...Semua ada.
Politik, persahabatan, kekeluargaan, kasih sayang,
Semuanya main peranan kuat sepanjang tahun 2013.

2013 sedikit sebanyak mendewasakan pemikiran aku.

Bagaimana tahun 2013 pada kalian?



Selamat datang 2014.
Tahun yang aku jangkakan bakal mengundang pelbagai cabaran.
Tahun yang bakal menguji aku dari segala aspek,
terutamanya tentang semangat tidak berputus asa.
Ya, aku mahu jadi seseorang yang tidak akan pernah putus asa dalam tahun 2014.

Jadi,
bagaimana jangkaan kalian untuk tahun 2014?



Ayuh,
sama-sama kita mahu ke hadapan.
Sama-sama kita menempuh cabaran yang bakal mendatang.