Saturday, July 6, 2013

Mangsa Kapal Karam yang Terselamat

aku terbaca artikel ni dekat Tumblr IslamicThinking
so, ini adalah terjemahan aku




Satu-satunya mangsa yang terselamat dari satu tragedi kapal karam dihanyutkan arus ke sebuah pulau yang kecil dan tidak berpenghuni.
Setelah sedar, dia tekun berdoa kepada Yang Maha Esa supaya dia diselamatkan.


Setiap hari dia tinjau ufuk laut untuk meminta tolong,
mana tahu ada kapal yang lalu,
namun ianya tetap sunyi dari sebarang tanda kapal lalu.
Walaupun kepenatan,
namun dia berjaya membina satu pondok berteduh kecil dari serpihan kayu kapal yang hanyut bersamanya.


Satu hari,
selepas selesai mencari sumber makanan di hutan,
ketika perjalanan balik ke pondok,
dia nampak pondoknya sedang marak dimakan api,
dengan asap yang berkepul menjulang ke langit.


Merasakan dirinya kehilangan segalanya,
dia menjerit meronta marahkan nasib malang yang bertalu-talu menimpanya.


Jeritnya,
"Ya Tuhan Yang Maha Esa! Kenapa nasibku seburuk ini?"


Pagi keesokan hari,
dia terjaga dek terdengar deruan dari kapal yang menghampiri pantai.
Kapal itu adalah milik pasukan penyelamat yang datang khusus untuk dia.


Dia bertanya kepada pasukan itu,
"Bagaimana kalian tahu saya di sini?"


"Kami nampak isyarat asap yang diberikan kamu itu."
Balas mereka.



Moral cerita:
Memang mudah hilang pedoman bila ditimpa kesusahan,
tapi kita tak patut hilang pertimbangan,
kerana Tuhan Yang Maha Besar sentiasa bersama kita
tak kira senang, susah, sakit mahupun derita.

Ingatlah, di saat ketika 'pondok kita terbakar dimamah api'
Akan ada 'isyarat asap' yang membawa hikmah ke bumi.



postquam-scriptum:
Sebanyak mana aku nak berkongsi cerita ini
ianya lebih berfungsi sebagai pengingat diri sendiri.
Kita selalu ungkap 'Ada hikmah di sebalik semua perkara yang berlaku'
Tapi berapa ramai dari kita yang betul-betul memahaminya?

Baca artikel sebenar Islamic Thinking di sini
Follow twitter mereka di @IslamicThinking 

No comments: