Thursday, January 31, 2013

SAMA-SAMA?



Dari usia hingusan lagi,
aku anggap perkataan 'you're welcome' dan 'sama-sama' sebagai balas kepada 'terima kasih' adalah tak masuk akal.
Apa taknya,
'sama-sama'?
Apa yang sama?

Bila kita berterima kasih, kita memberi tanda penghargaan dalam bentuk 'kasih',
sebab tu wujud terima kasih.
Tapi, bila dijawab dengan 'sama-sama',
adakah kita juga 'sama' memberi 'kasih' untuk diterima?
Atau 'kasih' yang diberikan tidak diambil, seraya wujud istilah 'sama-sama' bermaksud 'kosong-kosong'?
Kalau yang pertama sebagai jawapannya,
maka 'kasih' yang kita sama balas tu adalah tanda apa?
Kalau yang kedua jadi jawapannya,
maknanya kita tak menerima tanda 'kasih' si pengucap.

Maka, dua-dua tak masuk akal!

Ya, dengar remeh,
tapi hal 'sama-sama' ni pernah buat aku tak tidur malam,
sebab pada masa itu, kawan aku seorang ni mempersoalkan kenapa
aku tak jawab dan respon kepada 'terima kasih' dia..
Dia melabel aku sebagai seorang yang bongkak kerana
bila dia ucap "terima kasih"
aku jawab dengan "ya!"
Kata dia, aku tak hargai 'terima kasih' dia
dan jawapan 'ya' aku tu kedengaran bongkak..

Ya,
aku tahu.
Masalah selesai bila aku terus ucap 'sama-sama' je,
tapi....

'sama-sama' adalah terlalu janggal.
Awkward.
Aku selalu tak tahu apa ekpresi yang patut aku buat bila ucap 'sama-sama'.
Aku selalu rasa "Apa nada patut aku guna untuk 'sama-sama' ni?"
Aku selalu cuba nak buat poker face masa ucap 'sama-sama'.
Bila ianya berlaku, aku rasa aku tak ikhlas.
Aku tak suka aku tak ikhlas, jadi cara mudah
aku akan sedaya upaya hindar dari ucap 'sama-sama'.

Tapi, ucapan seseorang melambangkan keperibadian diri.
Jadi, terpulang kepada si pengucap sama ada mahu ucap 'sama-sama' atau tidak.
Walaupun kita berhak menerima pengiktirafan selepas mengucapkan 'terima kasih',
tapi respon kepada 'terima kasih' tak semestinya perlu diucap dengan 'sama-sama'.

No comments: