Thursday, January 31, 2013

SAMA-SAMA?



Dari usia hingusan lagi,
aku anggap perkataan 'you're welcome' dan 'sama-sama' sebagai balas kepada 'terima kasih' adalah tak masuk akal.
Apa taknya,
'sama-sama'?
Apa yang sama?

Bila kita berterima kasih, kita memberi tanda penghargaan dalam bentuk 'kasih',
sebab tu wujud terima kasih.
Tapi, bila dijawab dengan 'sama-sama',
adakah kita juga 'sama' memberi 'kasih' untuk diterima?
Atau 'kasih' yang diberikan tidak diambil, seraya wujud istilah 'sama-sama' bermaksud 'kosong-kosong'?
Kalau yang pertama sebagai jawapannya,
maka 'kasih' yang kita sama balas tu adalah tanda apa?
Kalau yang kedua jadi jawapannya,
maknanya kita tak menerima tanda 'kasih' si pengucap.

Maka, dua-dua tak masuk akal!

Ya, dengar remeh,
tapi hal 'sama-sama' ni pernah buat aku tak tidur malam,
sebab pada masa itu, kawan aku seorang ni mempersoalkan kenapa
aku tak jawab dan respon kepada 'terima kasih' dia..
Dia melabel aku sebagai seorang yang bongkak kerana
bila dia ucap "terima kasih"
aku jawab dengan "ya!"
Kata dia, aku tak hargai 'terima kasih' dia
dan jawapan 'ya' aku tu kedengaran bongkak..

Ya,
aku tahu.
Masalah selesai bila aku terus ucap 'sama-sama' je,
tapi....

'sama-sama' adalah terlalu janggal.
Awkward.
Aku selalu tak tahu apa ekpresi yang patut aku buat bila ucap 'sama-sama'.
Aku selalu rasa "Apa nada patut aku guna untuk 'sama-sama' ni?"
Aku selalu cuba nak buat poker face masa ucap 'sama-sama'.
Bila ianya berlaku, aku rasa aku tak ikhlas.
Aku tak suka aku tak ikhlas, jadi cara mudah
aku akan sedaya upaya hindar dari ucap 'sama-sama'.

Tapi, ucapan seseorang melambangkan keperibadian diri.
Jadi, terpulang kepada si pengucap sama ada mahu ucap 'sama-sama' atau tidak.
Walaupun kita berhak menerima pengiktirafan selepas mengucapkan 'terima kasih',
tapi respon kepada 'terima kasih' tak semestinya perlu diucap dengan 'sama-sama'.

Tuesday, January 29, 2013

Jangan pernah berhenti berdoa

pernahkah kalian merasa?
akan menerima satu kegagalan paling buruk dalam hidup?
setiap hari berdoa agar kegagalan itu tidak sampai?

aku pernah..
setiap malam aku berdoa..
meminta, memohon agar aku tidak gagal..
air mata lelaki jatuh seperti seorang anak kecil meminta dibelikan permainan..
terbayangkan wajah ibu ayahku menangis, kecewa..

aku tersentap sejenak..
seorang yang berdosa, meminta bantuan yang Maha Esa?
apakah doaku akan dimakbulkan?

terasa seperti bahuku dipikulkan dengan gunung..
terasa seperti pesalah jenayah menunggu masa untuk dihukum gantung..

tanggapan aku salah..
sebenarnya..
Allah Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani..
Allah Maha Pengampun..
Allah Maha segala-galanya..


Firman Allah Ta’ala;
Maksudnya :
 “Dan Tuhanmu berfirman : “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.”                                    
(Ghafir : ayat 60)


Sabda Rasulullah SAW;
Maksudnya : “ Doa itu adalah ibadah, Tuhanmu telah berfirman, berdoalah kamu kepadaKu, nescaya pasti aku akan perkenankan.”
( Riwayat Abu Dawud, Tirmizi dan Ibn Majah)

postquam-scriptum:
Believe in Allah and have FAITH

awesome mak is awesome



Pagi yang indah..
diiringi kicauan beburung riang..
ditiup bayu rumah belakang..
seorang lelaki sedang nyenyak tidur..
diulit mimpi indah..
berjumpa bidadari kayangan..



sedang beliau enak tidur..
seorang wanita cantik jelita mendekati katilnya..
dengan sopan duduk di sebelah lelaki yang tidur..
kemudian..
"Hey! dah pukul berapa ni? tidur lagi?! bangun! kemas bilik"
ujar wanita cantik tersebut..
"bilik macam sarang burung unta"
tambah wanita itu lagi..




lelaki yang lena tidur itu terjaga dari lamunan mimpi..
kemudian berkata
"ala.. mak.. buat apa nak kemas? 
malam nanti nak tidur balik,
bersepah balik"
wanita itu diam, tidak berkata apa-apa..

bermuka mamai..
lelaki itu masuk ke dalam bilik air..
selang beberapa minit..
kedengaran pam jamban ditarik..



"dah berak buang air besar takyah cebok tau! 
nanti nak berak buang air besar lagi!"

ujar wanita cantik tersebut..
kemudian keluar meninggalkan bilik..


TERGAMAM..
TERGIGIT..
TERKONO..
TERTUSUK..
OHSEM!!

Saturday, January 26, 2013

Bola berisi angin




Cerita bermula di sebuah taman permainan kanak-kanak..
Dua lelaki duduk melepak,
seorang kacak seorang tidak,
bercerita tentang apa yang yang berlaku dalam hidup dan apa yang tidak..

Lalu,
akibat dari melepak berdekatan dengan tempat kanak-kanak bermain bola,
bola getah berisi angin terbang mengenai si lelaki yang tidak kacak itu.
"Sori bang!!" kata seorang budak.
Lelaki tidak kacak itu angkat tangan tanda tiada rasa apa.

Masih rancak berbual,
datang lagi sekali bola terbang
tepat ke bahu kanan lelaki tidak kacak itu.
Kawannya, si lelaki kacak, tersenyum,
namun tiada senyuman dibibir lelaki tidak kacak..
"Sori bang!!" kata seorang budak.
Si lelaki tidak kacak berdiam diri.
Perbualan mereka disambungnya..

Selang beberapa minit,
sekali lagi bola terbang menerjah ke satu kepala,
masih milik si lelaki tidak kacak..
"Ooppss!!!" kedengaran keluh salah seorang budak,
si lelaki tidak kacak itu bangun dari tempat duduknya..

"Sabar aku ada limitnya..
Kalau dah 3 kali, sape boleh tahan!!!"
Si lelaki tidak kacak ingin memarahi budak-budak berkenaan.
Namun,
lengannya diragut lelaki kacak selaku kawannya..

Lelaki kacak berkata,
"Aik, sabar kau limit dia 3 je??
Sape yang tentukan??
Kenapa tak limitkan banyak sket??
50 ke, 100 ke..
Baru banyak pahala dapat!!"

Tikaman 1000 jarum menusuk ke kalbu si lelaki tidak kacak itu..
Lalu dia kembali duduk dan sambung perbualan..

Kemudian,
bola sekali lagi terbang ke arah mereka
kini hinggap di satu hidung
bukan milik si lelaki tidak kacak,
tetapi milik lelaki kacak pula..
Hidungnya merah, dan lendiran merah mengalir perlahan keluar..

"CELAKA PUNYA BUDAK!!! KORANG SENGAJA KE??"
Herdik si lelaki kacak itu..
Hm.....






Lelaki tidak kacak itu adalah aku.. 

Saturday, January 12, 2013

I Look at you...


tahun 2010,




Aku tengah menunggu seorang kawan perempuan di hadapan shopping complex.
Berdekatan, ada sepasang kekasih muda.
Awek dia lawa, manis, ayu.
Balak dia (walaupun aku tak layak nak kata, tapi...) muka pixel rendah.
Memang pecah, rempit habis!

Lama aku fikir atas dasar apa mereka berkasihan,
tapi, sebab konon nak jadi baik,
aku fikir positif
"Mamat low pixel ni berbudi bahasa agaknya.."

Tak tahu,
sama ada dia over-protective,
atau nak tunjuk power depan buah hati,
si Mamat Low Pixel ni menghampiri aku dan sound,

"Bro, gua perasan lama dah!!
Apsal lu tenung awek gua lama-lama camtu??"

OK!
No offense to all bloggers,
tapi aku sangat kurang gemar bila berinteraksi
dengan bahasa 'gua lu' camtu...
Tambahan kalau berdepan camni, dalam blog ok lagi..
So, memandangkan persepsi aku dah bengkok,
sedangkan aku berfikiran positif dengan dia tadi,
malahan aku dah lama tak buat jahat,
dengan sokongan syaitan yang bebas tidak seperti dibelenggu di bulan Ramadhan,
kesan dari iman yang kurang kuat,
aku berkata,

"Bro, siapa tenung awek you,
I look at you laa..."

Spontan, selangkah dia ke belakang.
Muka berubah.
Terkedu dimamah kata-kata aku.
Terus diam, pusing dan kembali ke awek dia sambil bisik-bisik sambil tunjuk-tunjuk kat aku.

Bila dua-dua pandang aku,
aku dengan segera hadiahkan 'flying kiss' untuk diorang.
Terserlah, muka glee GELI terpampar di kedua raut wajah mereka.

Seketika,
datang orang yang ditunggu aku.
Dia adalah perempuan tercomel pernah aku jumpa setakat ni.
Pasangan kekasih tadi pandang aku.
Tergamam.
Bila membelakangi diorang untuk berlalu,
aku garu kepala sambil menghadiahkan sesuatu untuk mereka berdua.
"THE MIDDLE FINGER"




"Apa, ko bajet awek ko lawa sangat,
ko boleh sound aku macam aku ni sampah?
Sila fikir kembali."



postquam-scriptum:
Tetiba aku rasa jahat,
eh?? Bukan aku memang jahat dari dulu ke?


postquam-subscriptum:
perasan tak gambar pertama tak ada kena-mengena?
haha..