Friday, October 12, 2012

.seperti sebuah tangki.



Kalian nak tahu?

Aku menganggap
kesabaran seperti sebuah tangki air.
Air yang keluar dari paipnya adalah dugaan kehidupan.

Besarnya kapasiti tangki bergantung kepada individu.
Ada yang seluas tasik,
ada yang setadah tapak tangan.

Bila ada dugaan, tangki berisi air.
Terpulang pada kita mahu keluarkan melalui saluran keluar air,
atau tampungnya seumur hidup.

Namun,
seperti kesabaran,
tangki juga ada hadnya.

Jika kadar yang masuk melebihi yang keluar,
lama-kelamaan tangki akan penuh dan melimpah.
Melimpahnya dugaan bererti kesabaran tak dapat lagi menampung.

Itulah had kesabaran.


Maka,
setiap kali aku berasa marah,
aku akan keluarkannya dengan saluran yang relevan.
Twitter banyak membantu.
Paling kurang aku lega, walaupun tiada siapa yang peduli.

Dan setiap kali aku mahu bersabar,
aku hanya perlu bayangkan tangki air.

Akan aku buka paipnya laju-laju.
Akan aku lepaskan segala lesu.
Lalu aku bayangkan tangki aku membesar.
Membesar sebesar yang aku mahu.
Kerana tiada siapa kata tangki aku tak boleh berubah kapasiti.
Tiada siapa kata ianya hanya tiga kali.
Kerana kesabaran semua orang memang ada hadnya.
Namun hadnya kita yang tentukan sendiri.


Postquam-scriptum:
Peringatan kepada diri sendiri (terutamanya) dan orang lain.

No comments: