Thursday, October 18, 2012

.kawan.




Kawan.
Semua ada kawan.
Rapat atau tidak, itu hal lain,
tapi secara zahirnya, semua ada kawan.

Tapi kawan yang macam mana kita betul-betul perlukan?

Sesetengah orang perlukan kawan yang baik.
Kawan yang di mana, bila kita berada di lembah kegelapan,
dia akan cuba sedaya upaya mengangkat kita kembali ke permukaan yang cerah.
Kawan di mana, bila kita sedih,
dia akan cuba membuatkan kita selesa.
Kawan di mana, bila kita kemurungan,
dia akan berkata "hang in there" atau sesuatu seperti "semua yang berlaku ada hikmahnya" atau sesuatu seperti "just be yourself".

Aku ada ramai kawan sebegitu.
Terlalu ramai yang sebegitu sampaikan aku tidak tahu beza yang mana ikhlas dan yang mana hanya sekadar mahu memenuhi syarat kontrak sosial di mana dia perlu dilihat sebagai seseorang yang baik sedangkan dalamnya tidak peduli.

Tidak.
Aku tidak persoalkan keikhlasan kawan-kawan aku.
Aku persoalkan kemampuan aku untuk mempercayai keikhlasan mereka.
Aku yang salah.
Dan jika yang baca ini adalah salah satu dari mereka,
aku minta maaf.

Dan ya.
Aku sedang berada di lembah kegelapan kehidupan di mana aku persoalkan setiap perbuatan aku.
Aku sekarang sangat negatif sehinggakan aku merasakan diri ini tidak berguna.
Aku seorang yang gagal.
Jika hidup ini roda, aku berada di bahagian bawahnya.
Jika hidup ini roller coaster, kau sedang menerima daya tujahan ke bawah sehingga 6G.
Aku dalam depresi.

Memang banyak yang mahu membantu.
Tapi aku tidak mahukan seseorang yang akan berkata
"Bertahanlah"
"Jangan putus asa"
"Bangkit!"
Aku perlukan seseorang yang bila nampak aku sedang merejam kepala di dalam kolam air,
dia akan datang dekat, dan dengan kedua belah tangannya akan menekap kepala aku lalu merejamnya lebih dalam sehinggakan aku hampir lemas dan di ambang kematian lalu dia menggenggam rambut aku dan menariknya ke atas dan berkata kepada aku,
"Best tak rasa macam nak mati? takut gila babi kan? cuba kalau kau berubah, dari takuk lama dan elak dari mengalami perasaan hampir mati kau tu dengan usaha dan keupayaan kau sendiri. jangan jadi bodoh, bangsat!"

Harap kalian faham.

Malangnya, aku tiada kawan sebegitu.

Aku tak mahu orang berkata kepada aku
"Just be yourself"
kerana pada aku, kata-kata itu hanya untuk orang yang sudah berpuas hati dengan apa yang diperolehinya dan berkeputusan untuk tidak mencuba lebih baik.
"Just be yourself" adalah sama seperti "Don't do anything to improve!"

Jika purata manusia hidup sehingga berumur 60 tahun,
maka aku sekarang belum pun lagi mencapai separuh dari jangka hayat.
Dengan itu, aku masih berpeluang besar untuk bertemu dengan seorang kawan yang sebegitu..
Seorang kawan yang tidak meninggalkan aku ketika aku jatuh.
Seorang kawan yang bagi aku peluang untuk merasa sakit dan perit kegagalan dan kemudian menyokong aku untuk bangkit menuju kejayaan.
Seorang kawan yang berkata pada aku
"Kalau kau nak terjun gaung, silakan. Tapi pastikan kau naik balik dan bernafas dengan kepuasan dan senyuman."
Dan seumur hidup aku, aku akan mencari kawan yang sebegitu.

dan aku seperti sudah berjumpa kawan yg sebegitu. Terima Kasih kawan-kawan ku :)

No comments: