Friday, October 5, 2012

.aku budak UIA.


Masyarakat sekarang terlalu menolak segala perkara dari sudut negatif daripada menerimanya.
Hilang kepercayaan kepada orang sekeliling,
terutamanya orang yang terlalu asing.

Kalian akan faham apa maksud penyataan di atas setelah baca kisah benar di bawah.



Gatal punggung, aku decide nak ke satu tempat ni dengan menaiki LRT.
Haha, kononnya dah lama tak merasa berebut dengan orang awam.

LRT ramai orang.
Ya, aku kurang minat berebut, tapi apa salahnya sekali sekala.
Dalam gerabak, aku berdiri di sebatang tiang.
Di hadapan aku berdiri seorang gadis berkulit putih
bertudung dan berkaca mata
membimbit satu fail, menggalas beg
dan membelakangi aku dengan menghadap pintu.

Dari gaya dia, dia tak biasa naik LRT.
Berkali-kali dia jenguk route-map.
Berkali-kali dia jenguk luar pintu baca nama tempat di stesen yang berhenti.
Sekali-sekala menjeling orang sekeliling,
seolah-olah berjaga-jaga dengan sesuatu.

Sampai satu stesen ni, dia bersedia untuk keluar.
Sesuatu jatuh dari fail dia, dan dia tak menyedarinya.
Lebih malang, dari tempat jatuh dia, hanya aku sahaja yang perasan.
Biasa laa, dah ramai orang, jarak penglihatan pun kurang.

Dalam kepala,
"Nak tolong ke, abaikan??"
aku budak UIA, aku tolong.

Pintu sudah terbuka ketika aku membongkok mengambil barang itu dari lantai.
Sepucuk surat belum dibuka, kelihatan penting.
Gadis tu dah keluar sebelum aku sempat nak pulangkan.
Orang ramai bersaing, aku belum sampai destinasi.

Dalam kepala,
"Nak kejar ke, abaikan?"
aku budak UIA, aku keluar kejar.



Orang ramai yang berpusu buatkan aku tak mampu kejar laju.
Beberapa orang sempat aku langgar.
Dia sudah di depan, aku masih di belakang.

"Cik, cik, CIK!!"
Macam tak malu je jerit tengah orang ramai.
Aku nampak dia berpaling pandang,
tapi seolah dia makin laju ke depan.
Apakah??

Bila aku mula rapat dengan dia,
dia sudah keluar dari post scan tiket sedangkan aku masih di dalam.
Aku panjangkan tangan, tarik beg dia melintasi penghalang.
Dia melatah menjerit, berpusing dan memukul tangan aku.

Gaya dia seolah-olah aku nak rompak dia.
Seolah-olah aku nak ragut beg dia.
Seolah-olah aku nak raba punggung dia.
Seolah-olah aku nak rogol dia.

"Pergilah..." dia menjerit.
Aku terkelu sekejap.
Orang keliling pandang.
Aku terasa dimalukan.

"Cik, ini jatuh dari fail cik tadi."
Aku hulurkan surat tu.
Dia terdiam, ditelitinya surat itu,
lalu dengan perlahan dia hulurkan tangan menyambut.

Aku berpusing dan pergi.
Ada kedengaran dia panggil aku dari luar,
mungkin nak meminta maaf atau apa.

Dalam kepala,
"Nak pusing ke, abaikan?"
aku budak UIA, namun maruah tercalar, aku abaikan.
walaupun dia comel dan punyai ciri-ciri yang aku nak jadikan seorang isteri.


Aku berlalu dengan mendengar dia memanggil aku dari jauh.
"Encik..encik!!"

Akibatnya, aku terpaksa tunggu lagi 15 minit untuk tren seterusnya.

Aku sedar muka aku muka jahat.
Lagi sedar pakaian aku agak selekeh.
Tapi, aku tahu,
tak ada orang jahat yang nak buat jahat
di tengah khalayak ramai
sambil jerit "cik, cik, cik.."

At least, kalau tak percayakan orang sekeliling,
percayalah diri sendiri
bahawa kita mampu jaga diri sendiri.

Untuk cik Fail yang berkaca mata,
"sama-sama.."

No comments: