Tuesday, October 23, 2012

ada DSLR? anda seorang "JURUGAMBAR" !!




Satu hari masa aku pergi kenduri kahwin kawan aku,
aku ada terperasan satu perempuan ni dengan berDSLR tergantung di leher sibuk tangkap gambar pengantin situ sini..

Setelah selidik kaji jaga tepi kain orang sikit
aku dapati perempuan tu BUKAN fotografer rasmi bagi majlis tu.
Kawan aku dah tempah baik punya satu fotografer berpengalaman untuk majlis dia tu, jadi aku assume, perempuan tu adalah seorang fotografer amatur yang (mungkin) nak tangkap gambar majlis perkahwinan sebagai satu wadah mengisi pengalaman diri.

Ya, bagus! Passion itu penting!

Tapi, satu perangai dia yang kurang aku senang walaupun muka dia comel adalah perangai dia yang sibuk mengalahkan fotografer rasmi.

Hampir setiap waktu, dari sesi pengantin datang dengan kompang, ke sesi menyusun barang hantaran di ruang tamu rumah pengantin, hingga ke sesi terjah bilik pengantin, perempuan tu mesti akan berada di hadapan seterusnya menghalang fotografer lain dari bergambar, dengan harapan dia mahukan gambar yang terbaik. Lebih mengecewakan, dengan fotografer rasmi sekali jadi mangsanya.

Beberapa kali aku nampak adegan si fotografer rasmi mencuit bahu perempuan itu kerana dia menghalang skop gambarnya, tapi setiap kali itulah si perempuan tu akan buat muka 'aphal-ko-cuit-cuit-orang-ni-aku-tengah-sibuk-arr' dengan jelingan super-sengal.

Maka, aku dan kawan aku berkeputusan mahu mengajar dia satu pengalaman yang hebat.

Kami berdua (aku dan seorang lagi kawan) masing-masing meminjam kamera digital biasa milik kawan yang lain, dan seperti apa yang dia buat, kami halang setiap lensa kamera dia dengan alasan kami juga mahu mengambil gambar.

Dia panas dan tegur,
"Brader, tengok laa orang belakang sama. Saya pun nak amik gambar. Tak perlu laa sampai nak halang-halang orang."

Belum sempat aku nak bantai balik, si fotografer rasmi majlis yang kebetulan berada di belakang perempuan tu balas balik,
"Cik adik pun buat perkara yang sama, halang saya nak buat tanggungjawab saya."

Selepas itu, si perempuan tu pun kelihatan sentiasa mengutamakan fotografer rasmi sebelum dirinya. Mungkin malu kena tegur agaknya, walaupun kelihatan passionnya terhadap fotografi masih tak luntur.

Yes, passion is important, but respect is the most important aspect in photography.

Aku tak layak nak cakap banyak tentang fotografi sebab ilmu yang sangat cetek, tapi momen yang nak dicapture oleh fotografer adalah sangat kritikal, dengan kata lain, jika satu momen itu dirosakkan dengan bayangan fotografer lain, momen tersebut tidak akan kembali berulang. Semua fotografer mahukan shot yang terbaik, tapi hormatilah siapa yang diberi keutamaan.

Lagipun, dengan hanya berbeg kotak disandang sebelah kiri, dan berDSLR terlilit di leher, tak bererti orang itu sudah layak digelak fotografer.

Pemikiran bahawa dengan memilik DSLR sudah melayakkan kita digelak fotografer ialah, dalam kata aku sendiri,
  'TOTAL SS!'

postquam-scriptum:
Di akhir majlis aku nampak si perempuan tu sedang meneguk air sirap baki majlis, mungkin penat 'bekerja'. Memandangkan aku tak makan telur, aku hampiri dia dan hadiahkan bunga telur dan berkata 'Nice job' dengan harapan kami boleh berbual-bual dan bertukar nombor telefon sebab fakta bahawa dia seorang gadis yang comel tak pernah berubah. Namun, mungkin dah terbina kebencian dari awal pertemuan kami tadi, dia hanya ambil bunga telur itu dan berlalu tanpa sepatah kata. Kesian aku.

No comments: