Sunday, July 15, 2012

Dad, son and a pair of Nike shoes.


Situasi. Aku sedang berdiri dalam train. Dan ada seorang ayah dan seorang anak. Si ayah sedang berdiri. Memegang satu plastik berisi kotak di dalam. Easy guess, kotak kasut. Sebab tertulis jenama nike kat luar. Pakaian seperti seorang pekerja bina. Kasut safety, baju kotor. Koyak sana sini. Topi yang lusuh. Tapi dia masih tersenyum.





Senyumannya dilemparkan kepada si anak. Sebab si kecil itu memanggil, 'papa, papa'. Dan si kecil keriangan. Memegang tangan si ayah. Sambil menunjuk ke luar tingkap. Pandangan aku beralih kepada si ayah. Si ayah menarik kotak di dalam plastik. Membuka dengan cermat. Dan aku mengintai sedikit isi di dalam.

Gambaran itu masih jelas. Sepasang kasut nike berwarna oren bercampur hitam. Nike air mungkin. Tapi dari harga yang mahal. Aku tahu. Sebab baru beberapa hari lepas aku cuba meng-usha kasut yang sama. Cuma aku terpaksa menahan nafsu untuk membeli sebab aku masih memikirkan budget bulanan. Oh, mahal²..

Mungkin hanya aku seorang yang memerhati anak dan ayah itu. Si ayah sanggup berkorban untuk kebahagiaan anak. Hakikatnya, apalah yang aku tahu tentang kehidupan mereka.

No comments: